cerita kehamilan pertama tentang nyidam

cerita kehamilan pertama tentang nyidam

Setelah menyelesaikan beberapa judul drama korea dan mulai merasa jenuh, tiba-tiba ada iklan salah satu merk susu yang menjelaskan tentang keadaan bayi di dalam perut ibunya. Jadi kepikiran kalau pengen cerita kehamilan pertama yang saya alami. Kalau dipikir-pikir lagi, nggak mau nulis perihal yang sifatnya pribadi banget, apalagi soal kehamilan. Karena bagi saya itu terlalu sensitif di tulis. Banyak sekali orang di luar sana yang masuk dalam kategori pejuang dua garis. Mereka, meskipun sekedar membaca atau melihat soal kehamilan-anak-testpack mata hati langsung sedih. Kenapa bisa begitu ?

Karena saya pernah berada di posisi pejuang dua garis. Sebenarnya, saya setelah menikah memang berniat ingin menikmati masa pacaran sama suami. Pacaran halal, enak kan yaaa. Hehehe. Tapi, ternyata realita berkata lain. Baru seminggu saja sudah ditanyain sama orang-orang “Udah isi belum mbak ?”. Setiap pergi kemanapun, pertanyaan itu yang menghantui diri saya sendiri. Mau ke pasar, ke mall, nongkrong, kalau ketemu orang yang di kenal, pertanyaannya sungguh amat sangat membuat mood turun. Gimana nggak turun. Nanyanya langsung to the point. Hahaha. Basa basinya entah sudah menjadi hal lumrah dengan pertanyaan itu.

Di minggu awal setelah menikah dengan pertanyaan “udah isi belum” ngebuat saya jadi orang paling males mendadak. Mau ngapa-ngapain juga nggak ada gunanya sama sekali. Dan herannya, yang tanya begini bukan cuma gender perempuan saja, gender laki-laki juga turut ikut andil. Hahaha. ternyata sama aja.

Tapi, lambat laun pertanyaan itu cuma masuk kuping kanan, keluar kuping kiri buat saya. Jadi kebal sendiri. Lama kelamaan, yang tanya-tanya soal begitu, juga udah enggak ada lagi. Mungkin mereka ngomongnya sudah bukan di depan saya lagi, tapi di belakang. Duh, jadi syu’udzon kan saya.

Akhirnya, pas saya sudah mulai cuek bebek dengan omongan orang-orang, saya kepingin banget ke Bandung. Dadakan sih sebenernya. Nggak ada planning apapun itu. Cuma minta ke suami aja kalau pengen liburan sebentar ke Bandung. Kebetulan pas hari rabu tanggal merah. suami juga mau ngabisin jatah cutinya yang tinggal dua hari. Akhirnya ke Bandung juga dari hari rabu sampai sabtu. Minggu pagi kita cuma sarapan terus balik lagi ke Jakarta. Kalau di ingat-ingat lagi, itu liburan panjang terakhir saya sebelum akhirnya melahirkan dan adanya pandemi sampai sekarang.

Baca juga : menjadi ibu baru yang sebenarnya

Ngidam aneh-aneh di kehamilan anak pertama

Introvert

Banyak sekali yang nggak pernah tahu kalau saya hamil. Ya! Karena saya emang merahasiakannya. Cuma keluarga dan temen deket saya yang bener tahu. Selain itu, mereka tahunya saya lagi pulang ke Solo untuk liburan. Saya emang nggak mau share tentang cerita kehamilan pertama. Karena takut banyaknya mitos-mitos atau saran yang menurut saya nggak masuk akal dan malah jadi kepikiran yang negatif. Saya putuskan saja kalau nggak mau berbagi di sosial media manapun. Biar tetep jadi rahasia. Nanti kalau sudah mendekati HPL atau lahiran niatnya saya post di sosial media. Ini termasuk bagian dari ngidam bukan kalau dipikir-pikir ?

Televisi

Di ngidam selanjutnya, Saya bener-bener ngalamin yang namanya ngidam tapi nggak pernah saya sadarin. Baru sadar setelah anak lahir. Hahaha. Ngidam saya aneh banget ternyata. Nggak mau pegang laptop, nulis, liat sosial media aja ogah. Ya ampuunn! Padahal seorang blogger kan kerjaannya kalau nggak pegang laptop yaa pegang handphone. Kalau pas pegang handphone, paling lama cuma sejam. Itu aja video call sama orang tua sama adek aja. Selebihnya saya nonton televisi full dari pagi ampe malam. Nggak tahu kenapa, yang biasanya jarang banget liat televisi, akhirnya ngelihat sampai hapal banget acara tiap saluran sama jamnya. Saking bosennya sama beberapa acara di televisi, akhirnya nambah juga paketan channel bioskop. Jadi, selama hamil saya nggak nerima job apapun itu. Bukannya nolak, tapi emang keadaan yang membuat saya belum mau.

Pepaya

Keanehan ngidam selanjutnya adalah saya doyan banget makan buah pepaya! Semenjak hamil diawal bebelen (susang buang air besar), saya setiap hari konsumsi satu buah pepaya ukuran kecil. Kalau pepaya ukuran besar, setengahnya saya makan, setengahnya buat besok, disimpan dikulkas. Padahal, kondisi sebelum hamil. boro-boro doyan pepaya. Kalau ada selain buah pepaya, mending makan yang lainnya. Saya konsumsinya pepaya yang matang. Yang manis banget, warnanya sampe merah semua.

Kedondong

Kalau buah kedondong hampir sebagian wanita ingin menikmati buah kedondong. Setiap hari, saya sampai dihafalin satu komplek kalau gerobak abang rujak lotis, wajib mampir kerumah saya buat nyerahin buah kedondong satu wadah penuh plus garam dan bubuk cabenya. Sekarang, kalau saya disuruh makan buah kedondong, yang ada malah nggak doyan sama sekali saking asem rasanya.

Daging hewan

Dalam sejarah hidup, saya kalau makan daging ayam atau daging sapi, nggak pernah makan sampai nambah atau makan sampai kenyang. Tapi, sewaktu hamil, saya makan daging ayam atau sapi, bisa sampai tambah dagingnya hingga lima kali lipat. Hahaha. Paling hobi setiap harinya makan daging ayam geprek. Rasanya kayak lezat banget. Apalagi kalau diajakin suami ke Hanamasa. Suami saya sampai geleng-geleng pas lihat saya ambil daging sapinya sampai berkali-kali. Suami cuma nanya simpel, “Emang abis ?” Daaannn… habis terooss. Semenjak itu, kalau mau ngajak makan daging-dagingan, saya diajaknya ke kedai makan deket rumah yang harganya lebih bersahabat di kantong.

Bersih dan Rapi

Yang kenal saya, pasti tau banget kalau saya itu cinta kebersihan dan kerapian. Meskipun berada di tempat usang, kalau bersih dan rapi, saya cinta banget. Nah, selama hamil, saya jadi makin tambah bersih dan Rapi bangeeettt. Ada kotoran dikit, beresin, nggak rapi dikit, rapiin. Gitu aja terus sampai akhirnya, baju yang nggak kepake saya kasih ke mbak art. Padahal sudah berbulan-bulan baju nggak kepakainya saya simpen. Alasan utamanya biar lemari jadi bersih dan rapi, nggak berantakan lagi.

Belanja

Kalau ditanya seberapa sering saya belanja ? Jawabannya, 20 persen. Saya tipikal orang yang enggan belanja. Apalagi belanja sepatu, tas, atau peralatan rumah tangga. Tapi, semenjak hamil, saya hobinya check out aplikasi oren setiap hari. Entah beli barang yang nggak penting dan nggak berfungsi sama sekali. Belinya aja nunggu yang flash sale. Itung-itung buat hiburan cepet-cepetan mantengin flash sale di jam tertentu.

Rasa ngidam emang nggak kerasa pas ngejalaninnya. Baru sadar pas setelah melahirkan. Bahkan kalau di ingat-ingat lagi cerita kehamilan pertama soal ngidam, agak nggak masuk akal. Tapi mau bagaimanapun ngidamnya, yang paling penting di idam-idamkan seorang ibu hamil adalah janinnya tumbuh sehat, kuat, utuh dan sempurna.

Peran suami disini ? iya iyain ajaaa kalau istrinya lagi ngidam. Hahaha. Support dan Komunikasi yang baik intinya. Supaya istri juga ikutan happy saat menjalani kehamilan.

Baca juga : kado untuk bayi baru lahir